Images

Enam

Hidup sentiasa bermula dari kosong. Sebab itu aku boleh katakan yang Najwa Latiff itu sangat genius kerana berupaya menghasilkan lagu kosong. Okay sebenarnya lagu tuh sangat annoying. Kosong kosong

Kosong ini ibarat titik tengah dalam satu paksi, dan kita mengelilingi paksi itu dalam urutan yang semakin jauh dari titik tengah tersebut. Sejauh mana pun kita beredar kita tetap akan terikat pada titik tengah itu. "Tak boleh lari doh".

Saat kau berhati hati merencana hidup, mengumpul kekayaan dan tidak membenarkan walau sedikit kesilapan; Tuhan jatuhkan kau dan kau terpaksa bermula dari kosong. Begitu juga dengan rutin exercise, baru sebulan stop dah macam macam tak boleh buat. Back to square one.

Setelah penat kita berusaha, menggadai nyawa dan melawan penat akhirnya kita terpaksa bermula dari kosong semula. Mengapa Tuhan jadikan fitrah hidup begitu? Entah. Aku pun masih belum ketemu jawapannya, tapi yang pasti Dia ada rencanaNya yang tersendiri.

Sekurang kurangnya, kita ada solid foundation dalam setiap perkara yang kita lakukan. Dan itu yang membuatkan kita senatiasa boleh bergerak maju ke hadapan, walaupun terpaksa bermula untuk sekali lagi. 


oh ye: Even when i lose I'm winning. 


Hafeez Darraji




Images

Lima

Ada masa, identiti atau trademark yang kita lazimkan selama ini memerlukan kepada satu perubahan. Hanya kerana mahu keluar dari cacat hidup yang lama dan tidak ingin dikaitkan walau sedikit dengan cerita cerita yang dulu. Itu sahaja.

Tidak perlu apa apa yang kita hadirkan menjadi penyebab kepada kesakitan orang lain; kerana mengenangkan memori lama yang menyapa secara tiba tiba. Atau mungkin, mungkin cukuplah rasa jelik yang bersarang selama ini dan mengetahui ia perlu ditemukan dengan satu pengakhiran. Kerana cerita yang telah tamat tidak memerlukan satu penghidupan semula. 

Rentas hidup yang baharu, dan bawalah cerita masing masing.


Oh ye: Itulah yang dimaksudkan dengan menjadi lebih baik dari dahulu.


Hafeez Darraji
Images

Empat

Bila kita duduk antara satu sama lain sambil mengetengahkan satu satu fasal atau topik, kita cenderung untuk pergi lebih dalam dan akhirnya menghamburkan satu atau dua komen tentang topik tersebut. 
"Apa yang kurang? Ini tidak cantik. Eh, sepatutnya ini begini, bukan begitu." 
Ceruk mana perbincangan itu di bawa, pasti ada baziran terakhir untuk telinga mendengar baik atau nista nya sesuatu perkara. 
Kalau tidak bercakap, dituduh tidak mengambil bahagian pula.

Manusia lebih menumpukan kepada apa yang dia mahu dengar dan lihat. Kalau terkena batang hidung sendiri, mereka jadi sentap. Itu pilihan abadi.
Sekurang kurangnya ia lebih mudah daripada memahami dan menyelidik perkara perkara yang tersirat, fakta dan  benar disebalik bukti yang telah dilihat atau didengar. Dua puluh empat jam sehari tidak cukup untuk itu. Kata mereka. 

Sayang, kita sebenarnya punya lebih masa untuk saling menyayangi semahunya. Itupun kalau kau mahu.


oh ye:  Epic! Sambutan yang EPIC!!!


Hafeez Darraji